Sunday, March 10, 2013

Refleksi Bodoh si Anak Polos

Sunday, March 10, 2013 Posted by rizka farizal No comments
Halo halo semuamua

Sebenarnya aku dah lama mo nulis ini. Tapi krn blom dapet foto2 ditunda2 deh. Walaupun sekarang masih blom dapet fotonya. T.T

Ceritanya tanggal 23 Februari lalu, aku menghadiri undangan resepsi pernikahan adek temanku. Adek teman gitu loh. Aku sempat disepet gitu. Adek teman aja udh merit trus kakak kapan? Huks.

Aku pergi ke sana berempat dengan temanku. Aku, Gestin, Yasinta, dan Hani. Ketiga temanku termasuk aku pake baju pinky-pinky gitu. Bukan maksud krn kebetulan bulan Februari loh. Karena tempatnya mayan jauh dan kami tidak tau lokasinya, kami akhirnya menumpangi taxi. Kami agak kesal sama sopirnya. Kita diajak mampir dulu ke SPBU utk ngisi bensin, diajak keliling2 dan muter2. Padahal sblmnya kita dah melewati Jl. Pajajaran. Aku udah bilang lewat Tegal lega aja tapi si sopirnya malah minta lewat jalan Tol dengan alesan takut macet. Krn aku tau lewat tol dari Dago ke Moh. Toha itu jalurnya lebih panjang + bayar masuk tol, aku langsung bilang ga usah. Mahal kan bisa ampir cepek rebe ongkosnya. Si sopir akhirnya melewati Jl. Merdeka. What? Itu kan juga jauh rutenya. Padahal aku dah bilang lewat Tegal lega aja. Zzz. Yaudah deh kita muter2 ke Buah Batu dulu abis itu ke Jl.Soekarno Hatta baru ke Jl.Moh Toha. Setelah muter2 akhirnya nyampe juga. Kamipun langsung patungan membayarnya.

Waktu ngisi buku tamu, kami sebenarnya mupeng dapet souvenir tutup tissue. Krn warnanya cerah2. Tapi, mba pager ayu-nya ngeluarin souvenir dari bawah meja. Ternyata souvenirnya adalah Al Matsurat. Hoho. Setelah mengisi buku tamu, kami masuk dan kebengongan. Ga tau pengen makan dulu atau salaman dulu. Kami hanya berdiri geje gitu di tengah jalan. Karena tingkah kami seperti itu si panitianya menyuruh kami untuk salaman. Ya sudah salaman lah kami. Setelah salaman si panitianya juga menyuruh kami untuk makan sampe narik2 kami. Zzz. Setelah masing2 kami mengambil makanan, kami mencari spot tempat duduk. Pas lagi duduk2 gituh, aku nanya sama Gestin. Ges, kamu kenal dg pengantennya? Si Gestin jawabnya sambil senyum2 + lirik 3 org yg duduk di depannya. Hmm, curiga deh. Setelah 3 org yg duduk di depan kami itu pindah, datanglah si Daus (kakak si penganten dan yg mengundang kami). Setelah say hello gitu, aku agak curiga. Krn bajunya Daus sama dg 3 org yg duduk di depan kami tadi. Usut punya usut ternyata 2 orang dari yg bertiga itu adalah adeknya Daus. NGGGGGG. Maluuu deh aku.

Setelah makanan kami habis, kami mau nyobain makanan laen di stand makanannya. Waktu itu aku ambil siomay dan pudding. Setelah itu cari spot tempat duduk yg berbeda lagi. Setelah abis, si aku dan temanku pengen nyobain dessert spt buah2an. Ternyata pas kami mencari stand buah2an, ada pengumuman klo ada hijab utk tamu ikhwan dan akhwat. Stand buah2 ada di tempat ikhwan sementara kami akhwat. Jadi, kita diusir oleh panitianya. Huks. Kami cerita sm Daus dan Aul, lalu mereka yg ambil buah2annya. Hhehehe.

Setelah puas makan2 dan foto fiti di kamar mandi. Oops. Aku, Gestin, dan Yasinta pamit pulang. Hani masih tinggal di sana krn dia masih pengen ngobrol dengan tantenya Daus. Kali ini, kami naek angkot krn dah kapok naek taxi. Dari tempat acaranya ke Dago menaiki 2X angkot. Angkot ke arah Kalapa dulu, setelah itu Kalapa-Dago. Waktu naek angkot Kalapa-Dago kami lagi asek ngobrol ttg kejadian semalemnya di kosan Gestin. Jadi, semalemnya ada org yg nge-bell gitu berkali2 sekitar jam 2 dini hari. Mengganggu banget lah yah. Si Gestin ceritanya berapi-api gitu. Saat kami asek ngobrol, ada pengamen yg nyanyi. Saat si Gestin-nya cerita lagi berapi2, pengamen tetep nyanyi, dan kami tidak ngasih “receh”. Tetiba pengamennya marah2 gituh sambil lirik Gestin. Oh no salah paham ini keknya. Spertinya si pengamen itu merasa dia yg dibicara kita. Padahal kita juga bukan ngomongin dia kaleee.

Refleksi bodoh aku adalah pertama, kita musti survey dulu lokasi yg mau kita tuju. Bisa googling atau nanya2 org laen. Sehingga, kita ga tertipu sama sopir taxi. Kedua, jangan bengong di acara resepsi org. Berpura2 aja. Heheh. Ketiga, liat sikon klo mo ngomong. Tiati klo banyak telinga di sekitar kita. Bisa saja di sekitar kita ada yg kenal dg org yg kita bicarakan atau bisa juga org di sekitar kita itu merasa dia yg kita bicarakan. Intinya dilarang bergosip. Karena bergosip itu dosa. Duh aduh.

Me with Gestin
Reaksi:

0 komentar:

Post a Comment